Iklan

2 Jurnalis Wanita India Dituduh Terbitkan ‘Berita Palsu’

Wartawan Samriddi Sakunia dan Swarna Jha ditangkap karena melaporkan kekerasan anti-Muslim di negara bagian Tripura.

- Advertisement -Iklan
Dua jurnalis wanita India yang ditangkap di negara bagian Assam di timur laut karena meliput kekerasan anti-Muslim di negara bagian Tripura yang bertetangga telah diberikan jaminan.

Dilansir Aljazeera, penangkapan dua jurnalis Wanita India bernama, Samriddi Sakunia dan Swarna Jha terjadi pada hari Minggu dan menarik perhatian dari pengawas media, aktivis dan politisi, yang menyebutnya sebagai “pelanggaran kebebasan pers”.

Sujit Nair, salah satu pendiri dan redaktur pelaksana HW News Network, mengatakan pada hari Senin Kepala Hakim Pengadilan distrik Gomati di Tripura memberikan jaminan kepada jurnalis wanita saluran tersebut – Sakunia dan Jha.

“Terima kasih kepada pengacara kami dan setiap orang yang mendukung kami,” tweetnya.

Dua jurnalis Wanita ini ditangkap atas tuduhan menyebarkan berita palsu yang bertujuan mengganggu kerukunan komunal. dua jurnalis wanita muda, berusia awal 20-an, telah meliput dari Tripura, yang menyaksikan kekerasan anti-Muslim skala besar akhir bulan lalu, di mana lebih dari selusin masjid menyaksikan serangan pembakaran.

Polisi Tripura sebelumnya mengajukan kasus terhadap 102 orang, termasuk dua jurnalis wanita ini, untuk posting media sosial tentang kekerasan di bawah Undang-Undang Aktivitas Melanggar Hukum (Pencegahan) atau UAPA yang ketat. Polisi menuduh para pengguna menyebarkan berita palsu.

Menurut HW News Network, sebuah kasus diajukan terhadap dua jurnalis wanita ini pada hari Minggu oleh polisi Tripura berdasarkan pengaduan tertulis yang diajukan oleh seorang Kanchan Das, yang merupakan anggota dari Vishwa Hindu Parishad (Dewan Hindu Dunia atau VHP) terkait ke Partai Bharatiya Janata (BJP) nasionalis Hindu.

Pelanggaran Kebebasan Pers

Beberapa lembaga pers, termasuk Editors Guild of India (EGI) dan Committee to Protect Journalists (CPJ), telah mengutuk tindakan polisi terhadap dua jurnalis wanita ini dan menuntut pembebasan mereka segera.

“Penahanan Samriddhi dan Swarnaa merupakan pelanggaran terhadap Kebebasan Pers,” kata CPJ dalam sebuah pernyataan.

“Kepala Menteri Tripura Biplab Kumar Deb harus menginstruksikan Polisi Assam untuk segera membebaskan Sakunia dan Jha, dan meminta Polisi Tripura untuk berhenti melecehkan wartawan karena melakukan pekerjaan mereka.”

Mengutuk tindakan polisi, EGI mengatakan: “[EGI] menuntut pembebasan segera mereka dan pemulihan kebebasan mereka untuk bepergian.”

Rahul Gandhi, pemimpin partai oposisi utama Kongres, pada hari Minggu menuduh BJP “membunuh jurnalisme”.

“Sistem BJP sibuk membunuh jurnalisme. Tapi kapan kebenaran berhenti di hadapan kebohongan?” Gandhi mengatakan dalam sebuah tweet dalam bahasa Hindi.

Jangan terlalu banyak bertanya

Pada hari Kamis, Mahkamah Agung India setuju untuk menetapkan tanggal untuk mendengarkan pembelaan yang menantang keputusan polisi Tripura untuk mengajukan undang-undang anti-teror terhadap dua pengacara yang mengunjungi negara bagian tersebut sebagai bagian dari tim pencari fakta independen.

Tim pencari fakta mengatakan dalam laporannya bahwa Muslim menjadi sasaran kekerasan, menambahkan bahwa pakaian Hindu seperti VHP, Hindu Jagran Manch (HJM), dan Bajrang Dal terlibat dalam kekerasan anti-Muslim.

Laxmi Murthy, anggota Jaringan Perempuan di Media India (NWMI), mengatakan kepada Al Jazeera bahwa penangkapan semacam itu dimaksudkan untuk mengirim pesan kepada wartawan lain untuk tidak melewati batas.

“Ini dimaksudkan untuk mengirim pesan, yang memang benar, tidak hanya kepada jurnalis individu itu tetapi umumnya komunitas media bahwa jika Anda berani melewati batas dan mengajukan terlalu banyak pertanyaan, inilah yang menunggu Anda,” kata Murthy. .

“Sungguh ironis bahwa jurnalis yang mencoba untuk sampai ke dasar konflik komunal itu sendiri dijerat dengan ketentuan yang menyebabkan ketegangan komunal. Ini sangat ironis dan sangat mengkhawatirkan.

“Terima saja versi resmi, versi polisi dan pergi dan itulah yang didorong untuk dilaporkan hari ini.”

India berada di peringkat 122 dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia dari Reporters Without Borders (RSF), sebuah LSM Prancis, pada tahun 2010. Namun peringkatnya selama bertahun-tahun terus menurun. Pada tahun 2021, India berada di peringkat 142 di antara 180 negara.

Siapa yang berada di balik kekerasan itu?

Beberapa hari setelah kekerasan anti-Hindu di Bangladesh, anggota kelompok sayap kanan Hindu melakukan unjuk rasa di Tripura dan diduga menyerang umat Islam dan tempat-tempat keagamaan mereka, termasuk masjid.

Kekerasan terhadap umat Hindu pecah di Bangladesh bulan lalu setelah foto Al-Qur’an yang diduga ditempatkan pada berhala dewa Hindu selama festival Durga Puja memicu kerusuhan di negara itu. Setidaknya dua orang Hindu tewas dan puluhan rumah milik kelompok minoritas diserang oleh Muslim.

Muslim, yang merupakan kurang dari 10 persen dari 3,7 juta penduduk Tripura, tetap dalam ketakutan, dengan BJP, yang memerintah negara bagian Assam dan Tripura, menyangkal kekerasan tersebut.

Polisi mengatakan tidak ada masjid yang diserang, tetapi media dan laporan pencarian fakta independen mengatakan tempat-tempat keagamaan dan properti milik komunitas minoritas diserang oleh kelompok-kelompok Hindu.

Source: Aljazeera

- Advertisement -Iklan
- Advertisement -Iklan
Must Read
- Advertisement -Iklan
Related News
- Advertisement -Iklan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here