Hampir 80% Dokter di Seluruh Dunia Keliru Percaya Nikotin Menyebabkan Kanker Paru

Redaksi

Dokter di seluruh dunia
Sebagian besar dokter di seluruh dunia secara keliru menghubungkan konsekuensi kesehatan negatif dari merokok dengan nikotin, yang secara langsung membahayakan kemajuan yang dibuat dalam membantu perokok berhenti, ungkap sebuah survei yang didanai oleh  Foundation untuk hibah Smoke-Free World.

Sermo, platform independen dan pemimpin dalam wawasan profesional perawatan kesehatan yang dapat ditindaklanjuti, menyurvei lebih dari 15.000 dokter online di 11 negara (Cina, Jerman, Yunani, IndiaIndonesiaIsrael, Italia, Jepang, Afrika Selatan, Inggris, dan Amerika Serikat).

Sementara rata-rata 87% dari dokter setidaknya cukup setuju membantu pasien berhenti merokok adalah prioritas, yang meresahkan adalah rata-rata 74% secara keliru percaya nikotin menyebabkan berbagai penyakit mulai dari kanker paru hingga COPD.

Hasil ini menimbulkan kekhawatiran serius tentang kemampuan dokter untuk membekali pasien yang merokok dengan saran yang paling akurat dan efektif tentang cara berhenti merokok.

Kesalahpahaman ini dapat menjelaskan fakta bahwa rata-rata hanya sekitar setengah dari para dokter (rata-rata55%) yang merekomendasikan terapi penggantian nikotin yang dijual bebas untuk membantu pasien dengan pengurangan atau penghentian merokok.

Dokter di Seluruh Dunia

“Sangat penting bagi dokter untuk mendapatkan pelatihan yang tepat agar mempelajari fakta tentang opsi pengurangan bahaya nikotin dan tembakau yang dapat membantu pasien berhenti merokok,” kata Dr. Muhammad Ahmed, Direktur Penelitian Kesehatan dan Ilmu Pengetahuan, Yayasan untuk Smoke-Free World.

“Dengan lebih dari 7 juta perokok meninggal setiap tahun akibat penyakit yang berhubungan dengan merokok di seluruh dunia, banyak nyawa dapat diselamatkan jika dokter memiliki lebih banyak pengetahuan tentang alat penghentian yang tersedia.”

Dr. Jed Rose, Presiden dan CEO Rose Research Center (RRC) dan salah satu penemu nicotine patch, berkata, “Pasien mengharapkan saran kesehatan yang tepercaya dari dokter. Oleh karena itu, sangat penting bagi dokter untuk memberikan saran terkini yang akurat kepada perokok tentang risiko kesehatan dari merokok dibandingkan dengan menggunakan produk yang menghasilkan nikotin tanpa pembakaran.”

RRC adalah fasilitas penelitian yang berbasis di Raleigh, NC yang berspesialisasi dalam penelitian ketergantungan tembakau, termasuk penelitian tentang perokok, kecanduan, berhenti merokok, pengurangan bahaya tembakau, dan penggunaan produk tembakau lainnya. RRC adalah Yayasan penerima Smoke-Free World.

Meskipun hampir ada kebulatan suara dalam komunitas perawatan kesehatan bahwa pembakaran, lebih dari nikotin, yang mengarah pada konsekuensi negatif dari merokok, Survei Dokter menemukan bahwa:

  • rata-rata 74% dari dokter setidaknya cukup setuju bahwa nikotin menyebabkan kanker paru, kandung kemih dan kepala/leher/lambung.
    • Di Amerika Serikat angkanya mencapai 70%
    • Di Jerman angkanya mencapai 78%
    • Di Cina angkanya mencapai 86%
    • Di Jepang angkanya mencapai 85%
  • rata-rata 78% dari dokter setidaknya cukup setuju bahwa aterosklerosis disebabkan oleh nikotin; dan
  • rata-rata 76% dari dokter setidaknya cukup setuju bahwa COPD disebabkan oleh nikotin.

Meskipun kesalahan persepsi ini mengkhawatirkan, rata-rata 81% dari dokter yang disurvei setidaknya cukup tertarik pada pelatihan yang berfokus pada penghentian merokok dan pengurangan bahaya tembakau.

Survei yang dilakukan pada 2022, juga menemukan bahwa percakapan dokter dengan pasien yang merokok berfokus pada manfaat kesehatan dari mengurangi atau berhenti (73% rata-rata, secara global) dan risiko kesehatan dari kebiasaan itu (73% rata-rata, secara global), sejumlah kecil dokter – rata-rata lebih dari setengah (sekitar 56% secara global) – merekomendasikan pengurangan jumlah produk tembakau yang dapat diisap dan kurang dari separuh dokter (sekitar 48% secara global) membantu pasien mengembangkan rencana untuk berhenti.

Foundation untuk Smoke-Free World mengundang para peneliti untuk mengajukan proposal guna menganalisis lebih lanjut temuan Survei Dokter dan mengusulkan program yang akan membantu meningkatkan kelancaran aktivitas dokter dalam usaha penghentian merokok dan pengurangan bahaya tembakau.

Peneliti yang tertarik dengan mengajukan proposal harus menghubungi NARAHUBUNG   support@smokefreeworld.org. Temuan Survei Dokter dapat diakses di situs webFoundation’s di www.smokefreeworld.org/doctorssurvey2022/.

Leave a Comment