Kejuaraan Dunia Formula E di Tengah Cuaca Panas di Hankook Rome E-Prix

Putaran kedua terakhir Kejuaraan Dunia Formula E ABB FIA ternyata benar-benar panas. Dengan suhu udara sekitar 40 derajat Celcius dan aspal mencapai sekitar 60 derajat Celcius, para pembalap, tim, dan Hankook iON Race didorong hingga batasnya.

Pembalap yang paling baik mengatasi kondisi yang menantang adalah Mitch Evans dari Selandia Baru, yang memenangkan balapan pembuka Hankook Rome E-Prix hari Sabtu untuk tim Jaguar TCS Racing, dan Jake Dennis (GB / Avalanche Andretti Formula E), yang mengambil bendera checker pada hari Minggu

Direktur Hankook Motorsport Manfred Sandbichler mengatakan, “Balapan akhir pekan yang luar biasa. Kami telah melihat dua balapan yang menarik dengan pemenang yang terlihat senang. Dan Hankook iON Race juga kembali mengesankan dengan performa yang luar biasa dan keandalan mutlak – terlepas dari kenyataan bahwa panas yang ekstrem bukanlah satu-satunya hal yang membuat kondisi ini menantang,” ujarnya.

“Circuito Cittadino dell’EUR di Roma sedikit berbeda dari semua trek yang telah kami kunjungi sejauh ini di Musim 9. Lima jenis aspal yang berbeda dan permukaan berwarna berbeda berarti tingkat cengkeraman berubah sepanjang waktu di trek ini.”

“Tanjakan dan turunan, melewati sekitar setengah sirkuit, dan tikungan ketat 90 derajat yang menuntut pengereman keras benar-benar membuat Hankook iON Race kami melewati kiprahnya. Kami telah menerima umpan balik yang sangat positif tentang kinerja ban dari para pembalap.”

“Saya juga sangat senang bahwa tidak ada pembalap yang terlibat dalam kecelakaan besar di balapan hari Sabtu. Itu menunjukkan bahwa konsep keselamatan mobil sangat berpengaruh.”

Kemenangan untuk Jake Dennis membuatnya naik ke puncak Kejuaraan Pembalap dengan 195 poin. Dennis berada di jalur untuk memenangkan kejuaraan dunia dengan hanya dua balapan tersisa.

Kejuaraan Dunia Formula E
01 VANDOORNE Stoffel (bel), DS Penske Formula E Team, Spark-DS, DS E-Tense FE23, action during the 2023 Hankook Rome ePrix, 10th meeting of the 2022-23 ABB FIA Formula E World Championship, on the Circuit Cittadino dell’EUR from July 14 to 16, 2023 in Rome, Italy – Photo Bastien Roux / DPPI

Pembalap Selandia Baru Nick Cassidy (Envision Racing) berada di urutan kedua dengan 171 poin. Rekan senegaranya Cassidy dan pemenang balapan hari Sabtu, Mitch Evans, berada di urutan ketiga menuju acara terakhir

Mitch Evans (Jaguar TCS Racing) – pemenang pada hari Sabtu mengutip bahwa “Itu adalah kondisi yang sangat sulit untuk ban hari ini. Namun, saya tidak bisa mengeluh sama sekali. Bannya sangat konsisten sepanjang balapan

“Bannya benar-benar oke. Panas membuatnya lebih menantang setelah 15 lap pertama, tetapi kami mengatasinya dengan baik dan mendapatkan hasil maksimal dari balapan. Kami senang,” kata Jake Dennis (Avalanche Andretti Formula E), pemenang balapan hari Minggu

Maximilian Günther (Maserati MSG Racing) yang mencatat posisi ketiga pada hari Sabtu setuju dan berkomentar bahwa “Ban bekerja dengan baik hari ini, bahkan dalam kondisi suhu tinggi dan permukaan yang berbeda. Kuncinya adalah selalu menjaga ban di jendela itu, di mana performa ban akan menjadi yang terbaik. Saya melakukan pekerjaan itu dengan baik. Itu menjadi sedikit lebih sulit di lap penutup balapan, tetapi semuanya sudah di bawah kendali.”

Tim Hankook menyerahkan piala kepada pembalap papan atas setelah balapan 13 dan 14 musim ini di double-header di Roma. Pada hari Sabtu, tim pemenang Jaguar TCS Racing menerima trofi dari Sanghoon Lee, Presiden &; COO, Hankook Tire Europe. Manfred Sandbichler, Direktur Hankook Motorsport, mengucapkan selamat kepada Avalanche Andretti Formula E di podium pada hari Minggu dan mempersembahkan trofi kepada tim pemenang.

Kejuaraan Dunia Formula E
36 LOTTERER André (ger), Avalanche Andretti Formula E, Spark-Porsche, Porsche 99X Electric, action during the 2023 Hankook Rome ePrix, 10th meeting of the 2022-23 ABB FIA Formula E World Championship, on the Circuit Cittadino dell’EUR from July 14 to 16, 2023 in Rome, Italy – Photo Bastien Roux / DPPI

Seperti pada pembuka musim di Mexico City dan balapan di Monako, Hankook memanjakan para penggemar Italia dengan iON Race yang memiliki alur tapak warna-warni dalam warna perusahaan Hankook Orange dan iON Blue. Ban yang menarik perhatian ini akan beraksi lagi di akhir musim, Hankook London E-Prix dalam dua minggu.

“Kami senang bahwa aksen warna-warni pada Hankook iON Race kami, yang melambangkan kinerja dan efisiensi energi, diterima dengan sangat baik oleh para penggemar, pembalap, dan tim setiap kali mereka tampil,” kata Felix Kinzer, Direktur Komunikasi Hankook

Hankook menjadi sponsor utamanya di Hankook Rome E-Prix untuk menjalankan sejumlah promosi. Selain para pemenang kolaborasi media, jurnalis dan dealer Hankook juga menerima undangan dari mitra teknis resmi dan pemasok ban ABB FIA Formula E World Championship untuk bertemu di babak kedua terakhir Musim 9.

Di sini, mereka menikmati tur pit eksklusif dengan ABT Cupra Formula E Team, Meet & Greet dengan mantan pembalap Formula E dan komentator TV Daniel Abt, serta sesi media. Beberapa orang yang beruntung juga bisa merasakan perjalanan di sekitar arena balap melalui kursi penumpang Porsche Taycan

Jake Dennis menggetarkan para penggemar di Hankook Rome E-Prix dengan desain helm yang sangat istimewa. Perlindungan kepala pembalap Inggris itu dirancang menyerupai helm gladiator. Dengan tepat, Dennis mempresentasikan helm dengan video dari Colosseum di Roma

Direktur ABT Motorsport dan mantan pembalap Martin Tomczyk mengunjungi Formula E secara langsung untuk pertama kalinya di Hankook Rome E-Prix. Sejak Maret tahun ini, pria berusia 41 tahun itu telah memegang peran manajerial dalam tim dari Kempten.

Kehadirannya tampaknya memacu tim: Tomczyk senang menyaksikan hasil terbaik sejauh ini untuk Tim Formula E ABT Cupra dalam balapan hari Sabtu, dengan Nico Müller melintasi garis finis di tempat keenam

Pembalap Formula 1 junior Aston Martin Felipe Drugovich adalah pembalap tercepat di Tes Rookie resmi, yang mengikuti Berlin E-Prix, saat ia menikmati perjalanan pertama yang sukses di Formula E.

Pembalap Brasil ini kembali ke kemudi Maserati Tipo Folgore untuk sesi latihan bebas khusus untuk pemula di Roma, di mana ia sekali lagi menunjukkan bakatnya yang besar dan keterampilan penanganan terbaiknya dengan Hankook iON Race.

Pembalap berusia 23 tahun itu menyelesaikan putaran 3,385 kilometer di sirkuit jalanan di ibukota Italia dalam waktu 1:43,736 menit, menjadikannya pendatang baru teratas untuk kedua kalinya di Musim 9

Ini adalah salah satu cara untuk mendapatkan teman baru di paddock: pembalap Sacha Fenestraz dan Norman Nato dari Tim Formula E Nissan membuat berbagai es krim mereka sendiri menjelang Hankook Rome E-Prix, dan kemudian secara pribadi membagikan welcome refreshment ini kepada sesama pembalap dan anggota tim mereka.

Rasa yang agak tidak biasa: bunga sakura! Bagaimanapun, pabrik Jepang adalah inspirasi di balik livery mobil Nissan Gen3 mereka. Sacha Fenestraz menikmati promosi yang sukses dan berkata: “Lihat, kita punya banyak teman sekarang!”

Trending

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Inframerah

Kamera Termal Inframerah Guide Sensmart ikut Melestarikan Lingkungan Hidup

Kehadiran kamera termal inframerah menjadi solusi ideal atas permasalahan pencemaran lingkungan telah lama terjadi akibat air limbah industri dan pertanian. Bahkan, isu ini terus...