Korupsi di Kementerian ESDM Capai Rp 5,7 Triliun, 2 Pejabat Jadi Tersangka

Redaksi

Korupsi di Kementerian ESDM
Korupsi di Kementerian ESDM menyebabkan negara mengalami kerugian mencapai Rp 5,7 triliun. Akibatnya, dua pejabat Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) tersebut telah ditetapkan sebagai tersangka.

Para pejabat yang diduga telah melakukan korupsi di Kementerian ESDM tersebut adalah, SM dan EVT, mereka ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan korupsi di Sulawesi Utara (Sultra). Keduanya  langsung ditahan.

“Jadi dua tersangka yang ditahan tadi pada perkara di Sultra, yaitu perjanjian KSO antara PT Antam dan beberapa konsorsium,” ujar Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung Ketut Sumedana, Jakarta, Senin, 24 Juli 2023.

SM adalah Kepala Geologi Kementerian ESDM dan mantan Direktur Pembinaan Pengusaha Mineral dan Batubara Kementerian di ESDM. Sementara itu, EVT adalah evaluator RKAB pada Kementerian ESDM.

Sebelumnya, Kejagung telah menetapkan WAS sebagai tersangka kasus dugaan korupsi terkait KSO PT Antam dan PT Lawu Agung Mining (LAM).

WAS ditahan dalam perkara konsorsium, perjanjian dengan PT Antam pada 2021-2023 dengan kerugian negara mencapai Rp5,7 triliun

Perkara ini sebelumnya diusut Kejaksaan Tinggi Sulawesi Tenggara (Kejati Sultra). Ketut menyebutkan WAS yang dijerat sebagai tersangka juga memiliki saham mayoritas di PT LAM.

Kasus dugaan korupsi ini terkait dengan penambangan ilegal dan jual beli ore nikel di Blok Mandiodo, Konawe Utara. Kejaksaan masih terus mengusut kasus ini.

Leave a Comment